www.flickr.com

Friday, September 8, 2006

Nimeh

Dengan Nama Allah, Maha Pengasih, Maha Penyayang. (1) Sesungguhnya Kami menurunkannya pada malam Lailatul Qadr. (2) Dan, apakah yang membuat engkau tahu apa itu malam Lailatul Qadr? (3) Malam ketetapan itu lebih baik dari seribu bulan. (4) Para malaikat dan ruhh turun di dalamnya atas izin Tuhan mereka, untuk menjalankan semua perintah. (5) Damai! Sampai terbitnya fajar.

Ayatollah Bahjat, dari sekolah pemikiran Najaf al-Ashraf dan Qom al-Muqaddasah pernah dikesahkan pengsan setiap kali membacakan perkataan ruhh (ayat 4) dalam Surah Al-Qadr ini ketika menunaikan shalat. Beliau, barangkali ada penghayatan lain tentang perkataan yang sarat makna ini. Manakala, dalam tafsir Ibn Kathir yang mashyur itu, ruhh ditafsirkan sebagai malaikat Jibreel `alayhis salaam.

Namun begitu, saya sepertinya tersinggung. Apakah tidak ironik dengan tafsiran sedemikian? Tidak adakah lagi tafsir yang lebih baik tentang perkataan ruhh tersebut? Dan, bisakah dihubungkan tafsiran ruhh tersebut dengan manifestasi pertengahan bulan Shaaban? Atau, itu semua perangkap bida'ah yang harus disisihkan jauh-jauh? Kalau dalam realiti kuantum, persoalan ini serba mungkin; ya atau tidak.

No comments: