www.flickr.com

Sunday, January 13, 2008

Ezam, Upapradana…

Ia dikatakan anak muda yang lekas dewasa. Itulah persis seperti yang pernah diungkapkan oleh Musa Hitam tatkala namanya mula-mula mendapat tempat dalam era Reformasi 1998.

Tapi, menjelang sedekad gerakan reformasi, anak muda itu sudah mulai merasa tua. Memang benar, raut mukanya sudah seakan kelelahan. Manakala, aktivitinya pula tidak sederas dulu. Tapi, ada satu hal yang maseh kekal pada dirinya, “idealisme!”

Itu Ezam Mohd Noor. Walaupun sudah terdepak dari ranah politik kepartian, visi perjuangan maseh lagi ketara. Hari ini (13 Januari 2008), ia berkesempatan bertentang wacana dengan sebilangan anak-anak muda dari DEWI yang rata-ratanya kritis dan punya idealisme tersendiri.

Biarpun kadang-kadang tampak seperti dibunga-bungakan, kepercayaan Ezam terhadap “perubahan harus bermula dari bawah” nyata begitu semarak sekali. Ini jelas bercanggah dengan pendekatan "perubahan bermula dari atas" yang identik dengan gerakan politik kepartian. Ezam sangat percaya, tanpa adanya dukungan masyarakat sivil—yang termasuk juga NGO dan mahasiswa—agenda perubahan tidak mungkin akan jaya sama sekali.

Gagasan masyarakat sivil secara sempurna mungkin jarang diutarakan oleh politikus, terutamanya politikus Malaysia, kerana setiap politikus ada kepentingan politik masing-masing. Idea Masyarakat Madani seperti yang pernah dikumandangkan oleh Anwar Ibrahim juga tidak tahan nafas zamannya.

Dampak dari kekangan tersebutlah, bicara Ezam lagi, parti-parti politik di Malaysia akhirnya hanya tertumpu kepada pemerolehan kuasa, dan bersifat musim (pilihanraya). Faktor inilah yang mendorong kemiskinan dua unsur yang paling bermakna dalam parti politik; neutral dan kemudaan. Jadi, adalah wajar NGO harus mula difikirkan sebagai tampungan projek masyarakat sivil tersebut.

Mengapa perlu masyarakat sivil? Benar, memindahkan persoalan sosiologi ini kepada aktivisme sosial dikatakan boleh menjadi alternatif yang dapat memangkin semula kesedaran masyarakat terhadap peri-pentingnya peranan NGO sebagai jalan tengah dari celah-celah ketajaman politik kepartian di Malaysia.

Atas keinsafan itu, tambah Ezam lagi, penubuhan NGO seperti Gerak yang dipimpinannya sudah menjadi suatu keperluan mendesak. Malah, dengan kepercayaan tebal bahawa pertarungan generasi sekarang adalah menentang rasuah, maka aspirasi Gerak kian lagi menjadi relevan.

Sembari terangsang dari tesis Ibn Khaldun dalam Al-Muqaddimah, Ezam turut percaya bahawa keruntuhan sesebuah tamadun adalah berpunca dari limpahan kemewahan yang berlingkar dari kalangan para penguasanya.

Bahkan, bagi Ezam—yang pernah disakat oleh Khalid Jaafar sebagai hanya minat membaca biografi tokoh-tokoh dunia—runtuhnya Tamadun Romawi ekoran leluasanya rasuah di kalangan penguasanya, termasuklah melibatkan peribadi Julius Ceasar sendiri. Dan sejarah ini mengendong iktibar yang wajar dimuhasabah kembali.

Tentunya tidak salah secara moral untuk memiliki kekayaan. Tapi, bagi kebanyakan politikus—moden atau klasik—demi mengekalkan kekuasaan, lazimnya para politikus terpaksa bergelut dan akhirnya turut menggunakan kuasa kebendaan.

Maka, di sinilah mulanya akar rasuah yang akan memunahkan struktur dalam masyarakat. Dan, tentunya untuk penguasa terus bisa melakukan rasuah, maka sejumlah kekayaan harus dibolot—biarpun dengan cara yang melibatkan penindasan, pemerasan dan penyelewangan terhadap harta rakyat!

Dewasa ini, isu rasuah sudah menjadi isu rentas sempadan, malah rentas tamadun sekalipun. Tidak seperti pencak permaenan politik kepartian, rasuah telah disepakati sebagai musuh asasi kepada mana-mana bangsa di dunia.

Bangsa Melayu ada lipatan sejarah yang menarik tentang amalan ini. Dalam sejarahnya, rasuah bukan amalan baru. Coretan dalam prasasti Champa kurun ke-9M, jelas sekali menunjukkan bagaimana rasuah, atau upapradana ini sudahpun diamalkan dalam tradisi Melayu lama. Jadi, ciri “bayar dulu sebelum buat” sememangnya bersebati dalam kebudayaan Melayu.

Maka, gerakan membasmi rasuah—dalam bangsa Melayu atau di Malaysia—bukanlah kerja sehari-dua, atau setahun-dua. Ia kerja berat dan panjang serta menuntut kelasakan. Perubahan kuasa politik tingkat tinggi sekalipun takkan dapat menjadi alasan terhentinya usaha-usaha menentang rasuah.

Walaupun berbau idealistik, iltizam inilah yang mahu disematkan Ezam kepada anak-anak muda DEWI: sampaikan ia sendiri berkalimat, “saya pasti akan mendedahkan dokumen rasuah exco-exco PAS jika memang terbukti.”

Tekad Ezam memang terserlah. Tapi sayang, ternyata Gerak tiada lapisan akar umbinya (aktivis). Barangkali menyedari keadaan itu, Ezam seperti mahu menambat anak-anak muda DEWI dengan menawarkan Gerak sebagai wadah aktivisme baru bagi dunia kepemudaan.

Namun, timbul juga pertanyaan, mengapa kita perlu melakukan kerja-kerja yang sepatutnya digalas oleh institusi-institusi wewenang, seperti Insititut Integriti Malaysia, BPR, dll?

Nah, di sinilah tegas Ezam, yang telah membezakan Gerak dengan institusi-institusi tersebut. Matlamat Gerak bukan semata-mata untuk mendedahkan amalan rasuah kalangan elit politik tanahair, tapi juga mahu mendidik masyarakat—tentang bahaya rasuah terhadap masa depan negara.

Malah, keluh Ezam lagi, masyarakat tidak boleh lagi mengharap kepada intitusi-intitusi kerajaan untuk serius membasmi rasuah. Dalam kes Malaysia, hal ini tidak mungkin terjadi!

Sebaleknya, yang kini terbukti yang serius terhadap gerakan menentang rasuah sebenarnya datang dari orang di luar kerajaan, bukannya dari dalam kerajaan! Kerana itu, lazimnya mereka yang terlibat dalam kerajaan (penguasa) agak sukar kelihatan berseh, apatah lagi untuk benar-benar berseh!

Analisis ringkas yang dikemukakan Ezam tentang keparahan rasuah ini tidak dinafikan sarat dengan titik-titik kebenarannya. Tapi, tentunya juga analisis ini belum lagi dibingkai dengan matang.

Biarpun begitu, usungan Ezam terhadap tesis Ibn Khaldun dan keruntuhan Tamadun Romawi boleh dikemukakan sebagai kajian kes yang baek: bahawa sebahagian besar politikus lazimnya tidak dapat lari dari mengamalkan rasuah demi mengekalkan kuasanya.

Sifat politik memang akrab dengan kuasa. Sebab itu, getus atau mungkin sindir Ezam lagi, menjadi kehairanan buatnya sewaktu mantan mentornya sendiri, Anwar Ibrahim—yang dikatakan kental demokrat dan anti-rasuah—juga rupa-rupanya terpalit sejarah tidak berseh dalam perlawanan terhadap rasuah.

Aduh Ezam, benarkah begitu? Jangan maen-maen! Ya, elok nantikan dulu wawancara lengkap Ummahonline.com bersamanya untuk kita tentukan kesaksamaannya.

1 comment:

hanif amir said...

Penulisan saudara menarik perhatian saya untuk membacanya.Malangnya tulisan putih dengan latar hitam amat memeritkan mata.Alangkah baik jika saudara dapat mengubahnya.
terima kasih.