www.flickr.com

Wednesday, August 23, 2006

El Che



Kalau anda masih ingat, lafaz terakhirnya insan ini begitu mencerminkan keyakinannya. Kerana itu, ia akhirnya ‘syahid’ atas keyakinan tersebut, di saat tulisan-tulisan Leon Trotsky masih belum habis ditelaahnya. Nun, ranah Bolivia menjadi saksi, betapa benih zaman dari Argentina ini tidak pernah serik, tidak pernah puas, dan rela menempuh perjalanan panjang lagi perit, demi harga sebuah perjuangan.

2 comments:

Jiwa Rasa said...

Terimakasih. Terhibur betul tengok imej Che.

Sudah tonton Motorcyle Diaries?

Aqil Fithri said...

salaam,
sama2, belum la JR...