www.flickr.com

Wednesday, April 11, 2007

Professor

Ada dua dialog menarik; menerusi pengalaman seorang pengajar muda—tetapi punya jiwa anarkis—dengan dua orang professor. Pertamanya dengan professor biologi, muslim tetapi kental menganut ajaran evolusionisme.

...Professor: Saudara, budaya intelektual ini maknanya professor harus pandai memperkudakan para pengajar muda, manakala pengajar muda pula boleh memperkudakan pelajar-pelajar PhD dan Master, dan begitulah seterusnya.

Pengajar Muda: Tidak, saya jadi intelektual sebab saya akan mati. Bukan soal nak memperkudakan sesiapa. Intelektual harus bertanggungjawab dengan Tuhan.

Professor: It’s up to you.

Pengajar Muda: Kalau itu definisi budaya intelektual, lebih baik saya balek menoreh getah di kampong. Lagi kaya!...

Manakala dialog keduanya dengan seorang lagi pengajar yang lain, yang kini baru dilantik menjadi seorang professor. Ia berkenaan dengan penangguhan penerbitan buku pasca sidang anjuran jabatannya.

...Professor: Kenapa kamu tidak menyiarkan jurnal-jurnal yang telah dihantar oleh pengajar yang lain dalam buku pasca sidang seperti yang kita rancang sebelum ini.

Pengajar Muda: Bagaimana saya nak menyiarkannya, sedangkan penyelidikan jurnal-jurnal tersebut tidak mendalam, malah kualitinya tidak layak untuk disiarkan. Memalukan saja nanti!

Professor: Kamu sebenarnya telah menyekat kenaikan pangkat pengajar lain.

Pengajar Muda: Wah, rupa-rupanya ada kaitan antara kenaikan pangkat dengan jurnal yang tersiar. Setahu saya, kenaikan pangkat satu hal, sementara penyiaran jurnal satu hal yang lain. Kalau setakat nak siarkan, nanti saya siapkan buku pasca sidang tersebut dalam tempoh 24 jam...

Ini bukan dialog dongeng. Ia benar, dan mungkin memadai untuk kita menilai sejauh manakah mutu professor universiti kita. Memang, ia bukan ukuran mutlak. Tetapi, persoalannya, adakah para professor kita sememangnya layak serta sudah tekal intelektualnya?

1 comment:

albazrah said...

Politik kampus...ingatkan di kalangan student je ada politik kampus... Di kalangan pesyarah pun.

Tapi, macamana pula kalau bagi pensyarah muda yang baru nak berlatih buat research? Di mana tempat dia nak publish artikel2 dia? Mungkin jurnal pun ada byk peringkat.

Peringkat amatur dan profesional.