www.flickr.com

Friday, April 13, 2007

Naquib Muda

Ia tidak mahu berpura-pura tahu tentang matematik. Sembari senyumnya yang mengundang ketawa hadirin. Malah, senja usianya pun tidak memihak untuknya kembali menuntut. Malam itu (5 April 2007), sewaktu ia menyampaikan khulasah bagi makalah PengIslaman Sains bentangan Dr. Adi Setia Mat Dom (dari ISTAC, UIA), ia hanya selesa gelarkan dirinya sebagai orang tua yang tidak punya apa-apa harta, melainkan kenangan. Ini, baginya beza dengan orang muda, yang tentunya ghairah mengejar impian.

Sambil berseloroh, lantaran itu orang tua lazimnya sudah tidak mimpi-mimpi lagi. Maka, pintanya, jangan ia disalahkan jika mengisi khulasahnya dari Forum Pengkaji Pemikiran dan Tamadun (Siri 14), di Bilek Mesyuarat Kolej Dar al-Hikmah ini dengan nostalgia semata-mata.

Begitulah orang tua ini halus memulai kata. Manis bicara. Puitis, seolah-olah mahu bermadah. Saya—dari latar sains—yang hadir mendengar lantas terpikat dengan sisi sasterawinya. Hadiran lain saya duga pun begitu. Terpegun. Yang rapat dengannya mungkin telah kalih. Dewan pula bening seperti tahu harus memberi izin pada kata-kata berikutnya. Semua sepakat. Tak mengapa, biarkan orang tua ini terus berbicara mengisi hening malam.

Mula ia menghimbau kenangan, hartanya itu. Ia cuba mengenang kembali tatkala bersama-sama dengan gurunya, Syed Muhammad Naquib al-Attas, sewaktu sama-sama mereka menikmati suasana intelektual tahun 1970-an. Memang, hadirin seperti saya yang obses dengan intelektualisme tentunya kian jadi tertarik. Asyik dan terpesona. Semua mata kelihatan mengarah tepat pada wajah anak murid lama Naquib ini. Di benak masing-masing mungkin tertanya, apa yang mahu dibicarakannya tentang sang pengarang Islam and Secularism itu?

Saya sendiri sememangnya sudah banyak mendengar tentang Naquib; baik dan buruk; puji dan tohmah; positif dan negatif. Tapi, malam ini lain sekali. Saya kira rasa bertuah mendengar sisi Naquib dari lantunan bibir anak zaman yang menyaksikan religio-cultural confidence mewarnai suasana intelektual tanahair pada dekad itu. Begitu istilah orang tua itu; religio-cultural confidence! Tak kesahlah segala ceritanya bernada enak saja.

Cerita ia, saat Naquib menohok citra Munshi Abdullah sebagai sosok intelektual Melayu, maka khalayak intelektual waktu itu seakan dilanda gempar. Riuh, kecoh dan heboh! Bahkan, kemudian Naquib pula semena menobatkan Hamzah Fansuri sebagai galangnya. Hamzah Fansuri itu orang agama, orang sastera, dan pastinya bukan orang sains (moden). Jadi, masakan sosok usang dari ceruk Iskandar Muda ini molek untuk dijadikan citra intelektualisme Melayu, dan apatah lagi tokoh PengIslaman Sains?

Tapi, bagi ia, Naquib tidak melontar gagasan kosong yang nirkritis. Ideanya bukan bersifat mengkal. Bukunya, Islam Dalam Sejarah dan Kebudayaan Melayu ada dampaknya. Buku itulah yang melembarkan keyakinan bangsa terhadap kekuatan tamadun sendiri. Cuma, dek kemiskinan ilmu saja yang melekangkannya. Waktu itu, bahasa Melayu Melaka dicabar. Manakala bahasa Melayu Aceh—atau juga dikenali bahasa Melayu Barus—mula dikelih dan diamat-amati. Istilah-istilah sains moden ternyata ada cocok dengan bahasa Melayu Barus. Istilah jawhar umpamanya lebih akrab untuk mengambarkan zarah yang terakhir; tidak lagi boleh dipecahkan. Manakala kata pendeta mula kelihatan janggal dibandingkan dengan kata ulama’.

Jadi, kita—maksudnya Alam Melayu—tidak ada alasan untuk rasa kerdil. Terhina. Kita ada kekayaan ilmu yang tidak kalah bandingnya dengan tamadun-tamadun lain, guman si anak murid lama Naquib ini. Khazanah bahasa antara buktinya! Justeru, yang benar- benar terhina—ekoran pengangkatan orang agama dan sastera—saja yang hakikatnya berjiwa kerdil, sindir orang tua ini, seakan-akan mahu merujuk kepada intelektual Melayu yang condong kebaratan ketika itu.

Dan, tidak cukup dengan itu, anak murid lama Naquib ini turut menghimbau tentang Tibb Melayu yang ketara terserlah menerusi karya-karya Syeikh Daud al-Fathani, ulama’ sohor dari bumi Pattani itu. Buku-buku ulama’ ini, kata ia, amat kaya dengan ilmu, sampai dikatakan sudah tercatat tatacara untuk melakukan pembedahan serta merumuskan formula kimia bagi menghasilkan sintesis bahan baru. Ekoran itu, seloroh ia lagi, kalaulah formula memproses emas seperti yang dirumuskan oleh Syeikh Daud al-Fathani itu kembali ditemui, maka sudah tentu penuhlah kantong Kolej Dar al-Hikmah ini.

Sayang, kekayaan silam ini tidak diendahkan oleh bangsanya sendiri. Sebahagian memandangnya enteng dan jelek. Walhal, rungut orang tua ini, khalayak yang sinikal ini tidak menyedari, betapa terdapat ulama’ Melayu ada yang lebih progresif berbanding ulama’ dari Jazirah.

Malah, kata ia lagi, fikih ulama’ dari Alam Melayu waktu itu sudah ada yang kreatif. Contohnya, tentang penyelesaian masalah harta sepencarian; yang sah-sah tidak ada dalam mana-mana karya dari ulama’ Jazirah pada waktu tersebut. Sebab itu, tegas ia lagi, Alam Melayu sebenarnya tidak cetek ilmu, tidak naif waqi’, sebaliknya sebuah tamadun yang benar-benar sudah mempraktikkan kontekstualisasi fikih seperti yang terpapar pada diri Syeikh Muhammad Arshad al-Banjari.

Jadi, inilah kekuatan yang mendorong transformasi—dari ekstatik kepada saintifik—pada dekad yang sarat intelektual itu. Sungguh-sungguh benar ungkapan anak murid lama Naquib ini. Ya, mungkinkah ia pingin untuk kembali muda, kemudian menampal kembali kenangan lamanya itu ke dalam waktu ini?

Hujung bicaranya tak sangkal lagi telah menoktahkan kepastian. Muktamad. Saya pasti, ia sudah berkata jujur. Ia jujur bahawa ia tidak tahu apa-apa mengenai matematik, apatah lagi tentang teori kumpulan Galois (seperti yang disebut-sebut oleh akademia matematik yang berucap sebelumnya). Tapi saya yakin, ia amat jelas kaya dengan kenangan, hartanya itu. Dan, saya pula orang muda, cuma bisa berbangga dengan impian.

Begitupun, saya masih insaf, rupa-rupanya pemahamannya orang tua ini, orang besarnya Kolej Dar al-Hikmah ini, murid lamanya Naquib ini, ternyata lebih arif tentang pemaknaan gagasan PengIslaman Sains, lebih-lebih lagi dalam konteks tradisonalisme Melayu. Memang, seimbas bicara Dr. Siddiq Fadhil ini mungkin kedengaran seperti rheto Cicero, tapi keenakan itu tetap ada bernasnya.

Cuma yang berbezanya; saya barangkali bisa menekuni fikiran-fikiran Sayyed Hossein Nasr tanpa ada rasa curiga. Nasr adalah antara rujukan intelektualisme saya. Sebaliknya, mantan Presiden ABIM ini, seperti yang diakuinya sendiri, ternyata tidak begitu. Harus ada hati-hati. Pesannya serius!

Tak mengapa, biarkan ia lagi...

7 comments:

albazrah said...

Nyaris saya ingatkan yang berbicara tu Dr. Adi Setia Mat Dom sendiri. Saya begitu hairan kerana dia masih muda, tetapi Aqil Fithri selalu mengulang dia orang tua. Ohhh rupanya Dr. Siddiq Fadhil.

Kalau Dr. Adi Setia sendiri dia memang orang sains kan?

Aqil Fithri said...

salaam,

nampaknya ada yang terperangkap dengan tulisan saya...

maaflah, memang sengaja memasang jerat :-)

terima kaseh, nanti saya bubuh Dr pada Siddiq Fadhil...

syeikhryz said...

akum bro aqhil.OOOO,... anta p ke majlis kat Kolej KDH hari tu...ana pun memang nak pergi jgk,tapi last minutes ada prob psl proposal thesis....hari tu ustaz khalif muammar ada ajak dtg program tu,tapi syg la ada prob last minutes....kalau tau bro pegi,boleh kita jumpa kat sana....

Aqil Fithri said...

salaam syeikhryz,

walau KDH @ ABIM saya lihat tidak sungguh2 merancakkan intelektualisme -- yang kadang2 timbul andaian program ini semata2 nak 'tunjuk ada' saja -- tapi, inilah program yang sah lebih baik dari program kelompok2 Islamis yang lain di Malaysia (dari sisi intelektualismenya). malah, jauh bedanya lagi bilan dibandingkan dengan kelompok2 politik-agama :-)

jadi syeikhryz, jangan terlepas lagi untuk hadir ya...

najwan halimi said...

lain kali ada program2 mcm ni sms la saya..uniten dgn ukm bukan jauh pun..huhu :p

syeikhryz said...

HAHAHHA...sorry wan,aku lupa nak info ko...hari tu nak ajak p jgk,tapi at last aku lupa&aku sendiri xbleh p wan..xpe2,nanti kalau ada aku infoko wan...

Aqil Fithri said...

salaam,

terima kaseh syeikhryz, kalau aku lupa, ko pun boleh ingatkan aku skali :-)