www.flickr.com

Saturday, June 23, 2007

Rabi’ah Kedua

Dunia ini penuh dengan kaum wanita,
Namun di manakah ada seorang wanita seperti Fatima,
Wanita yang paling baik
– Sana’i

Ada yang melontarkan pertanyaan tentang Rabi’ah al-Adawiyyah dalam forum Ummahonline.com. Dan, kebetulan waktu ini saya sedang menghabiskan sebuah buku dengan judul asalnya, Meine Seele ist eine Frau (Jiwaku adalah Wanita = My Soul is a Woman). Termuat dalam buku ini catatan pengarangnya, Annemarie Schimmel tentang Rabi'ah dari Basrah, seorang wanita 'arif yang terkenal dalam sejarah Islam.

Ternyata, menurut Schimmel, Rabi'ah al-Adawiyyah ini meminggirkan semua hal-hal yang bersifat ikatan duniawi, termasuklah perkahwinan. Keasyikannya dengan Tuhan mengatasi segala-galanya. Pernah, sampai khalayak kehairanan tatkala melihat Rabi'ah berlari-lari melintasi Basrah sambil membawa setimba air serta seobor api pada kedua-dua belah tangannya. Api, kata Rabi'ah, untuk dicucuhkan pada syurga, manakala air untuk dijiruskan pada neraka.

Itulah Rabi'ah yang jelas Schimmel lagi, merupakan episod awal kepada gerakan mistisisme dalam Islam. Tenggelam secara vertikal dengan Tuhan adalah seluruh matlamat hidupnya.
Lantaran itu, ibadah untuk meraih syurga dan mengelak neraka tidak lagi bererti buat Rabi’ah. Rabi'ah hanya ingin mencari kesolehan dengan sayr wa suluk. Bahkan, saat kaum 'arif mengingati Rabi'ah, tercatat satu panggilan terhormat yang dapat dilekatkan bagi mengambarkan seorang wanita yang mulia dan solehah.

Ungkap Schimmel, wanita-wanita yang mulia dan solehah layak sekali untuk dipanggil "Rabiah Kedua"! Tapi, tiba-tiba saya terkenang bait Sana'i tentang Ummu Abiha. Maka saya senang pula untuk bertanya "maseh adakah lagi wanita yang sebaik Rabi'ah?".

Ya, tentu ada, asalkan mereka sanggup membakar syurga!

4 comments:

pas 14 bintang said...

Untuk amalan semua pencinta Rasulillah (saaw) dan yang mencintai Fatimah dan ingin sekali jika Fatimah mencintainya.
Dari Kitab "Da'aim al-Islam", Ali (karrama'llahu wajhah) berkata: Sebahagian raja ajam memberikan hadiah seorang budak, lalu aku katakan kpd Fatimah: pergilah pada Rasulillah (saaw), lalu jadikan ia sebagai pembantu Nabi (saaw). Lalu aku mendatangi beliau (saaw) dan bertanya padanya tentang budak itu. Rasulillah (saaw) bersabda pada Fatimah: Aku akan memberikan yg lebh baik dari pelayanan dan dunia beserta segala isinya, iaitu hendaklah engkau membaca takbir (Allahu Akbar) 34 kali, tahmid (Almamduli'llah) 33 kali dan tasbih (Subhana'llah) 33 kali, lalu engkau akhiri dengan Lailahailla'llah. Itu lebih baik dari dunia dan seisinya.

ariapertama said...

baik...solehah. Sgt subjektif nilainya.

Aqil Fithri said...

salaam,

pas14bintang, terima kaseh!

ariapertama, terima kaseh atas kunjungan. juga maaf tidak dapat hadir programmu baru2 ini. subjektif? tentunya! tetapi, persoalan berikutnya, apakah yang wajar untuk kita sandarkan nilai subjektif itu? tiada? nah, ini dah jengah soal filsafat, kan? atau agama itu sendiri memang sudah segala2nya subjektif?

Zul abu talib said...

Imam Khomeini (rah) memberikan perhatian cukup tinggi tentang keutamaan peribadi Az-Zahra (as) yang terlihat dalam pidato-pidatonya. Imam selalu menjelaskan bahawa dengan kepulangan Nabi (saww) kehadirat ilahi Rabbi hubungan kontak Nabi (saww) dengan Malaikat Jibril(as) melalui wahyu terputus, namun kontak Malaikat Jibril (as) -walaupun bukan dengan istilah wahyu- dengan Az-Zahra (as) tidak terputus. Dalam hal Imam berkata: "Masalah datangnya Malaikat Jibril (as) ke Az-Zahra (as) bukan masalah yang mudah, jangan pernah berkhayal selama belum memenuhi persyaratanya, malaikat akan mendatangi setiap orang". Datangnya Jibril (as) kehadirat Az-zahra (as) atas perintah Allah (swt) merupakan keutamaan yang luar biasa yang dimiliki oleh Az-Zahra (as) dan Imam Khomeini memandang itulah puncak keutamaan dan kedudukan Az-Zahra (as) yang dimilikinya dimata Allah (swt).

Az-Zahra (as) adalah lambang kesucian, sosok peribadi agung sepanjang zaman, tauladan bagi setiap insan. Cinta kepada Az-Zahra (as) merupakan kecintaan kepada Rasulillah (saww) dan sekaligus kecintaan kepada Allah, sebuah mata rantai cinta yang tidak pernah terputus,. Az-Zahra (as) adalah paling mulianya manusia di sisi Nabi (saww) serta cahaya mata dan buah hati Rasulillah (saww) sebagaimana sabda beliau (saww): “Fatimah adalah paling mulianya manusia disisiku, putriku Fatimah, adalah wanita yang terbaik diseluruh jagat raya, sejak pertama kali wanita diciptakan hingga kelak pada akhir zaman, dialah cahaya mata dan buah hatiku.” Fatimah adalah Az-Zahra yang namanya selalu harum dan dikenang sepanjang masa dalam kehidupan manusia.[] Wallahu a'lam