www.flickr.com

Sunday, July 22, 2007

Ali, Kematiannya

Learn from Ali how to fight
without your ego participating.

God's lion did nothing
that didn't originate
from his deep center.”

Jalaluddin Rumi seakan ingin membuka sesuatu. Barangkali cenderung mahu mengajak kita mengenang tentang apa yang wajar. Tapi, ketika Rumi menulis bait-bait di atas dalam Mathnawinya, apakah ia tidak gusar jika terseret dalam pertelingkahan aliran?

Mungkin tidak, atau pasti tidak! Rumi bukanlah seperti sebahagian dari kalangan kita. Ia tidak peduli aliran. Yang ia tahu adalah cinta. Yang ia tahu lagi adalah mengajak kita mencintai insan yang bisa dijadikan teladan sepanjang zaman. Dan, bagi Rumi, ajaran-ajaran Imam Ali bin Abi Thalib bersinar dalam dirinya, puisinya serta seruannya. Ali, dalam bahasa Ibn ’Arabi, adalah insan kamil, yang dalam dirinya terhimpun: cinta, fikiran, keadilan, kemerdekaan, perkhidmatan dan ibadah.

Dari ajakan Rumi ini, moleknya kita turut sama mengenang kembali insan kamil yang bernama Ali ini. Memang, kita bukan mahu mengenang bagaimana Fatimah Asad melahirkannya. Atau di mana ia dilahirkan? Apa kepahlawanannya? Bukan itu semua! Tapi kita sekadar mahu mengenang bagaimana kematiannya. Tidak hairan, dua hari terakhir itu, kata Murtadha Muthahhari dalam The Perfect Man, adalah waktu menakjubkan bagi Ali berbanding seluruh kehidupannya.

Mengenang kematiannya? Ya, tidak salah untuk kita mengenang kembali. Fajar itu, di kota Kufah pada 19 Ramadhan 40H, telah menjadi saksi bagaimana kesudahannya. Pedang tajam berayun menebas. Yang disasar oleh Ibn Muljam sememangnya tepat pada peribadi yang terdapat dalam untaian hadith: Ana madinatul ilmi wa Aliyyun babuha.

Ibn Muljam berjaya. Ali cedera. Darahnya meleleh-leleh, tapi ia tenang. Biarpun racun dari pedang itu mula meresapi, tapi ternyata Ali maseh tetap tenang. Malah, suara si tabib, Assid Amir yang sudah putus harap langsung tidak meresahkannya. Sebaliknya, wajah Ali pula seperti tidak sabar-sabar menanti perjumpaan dengan Tuhannya. Ia mahu segera melepaskan segala kesendirian serta kerinduannya selama ini.

Mir Damad pernah bercakap tentang kematian. Katanya, “kepahitan kematian adalah terletak kepada ketakutan kepadanya?” Ali adalah apa yang di sebalik kata-kata ini. Ia tidak lagi merasakan kematian sebagai suatu kehilangan, tetapi suatu kepulangan!

Sementara itu, puteri Ali, Ummu Kaltsum menatap Ibn Muljam yang sudah tertangkap. Dan, dengan yakin, pemuka khawarij itu membalas: ”Ali sudah tiada harapan. Aku telah membeli pedang tersebut dengan harga seribu dinar, dan membayar seribu dinar lagi untuk menyepuhnya dengan racun yang sangat berbisa.”

Begitulah azam Ibn Muljam. Nekad dan tekad! Kesan dari perang Nahrawan ternyata sangat membekas. Tapi dengarlah pula, apa pula pesan Ali tentang si pembunuhnya itu: ”Wahai keturunan Abdul Muthalib, setelah saya meninggal, janganlah kalian membesar-besarkan apa yang telah berlaku ke atasku, serta menuduh pihak lain yang tidak sepatutnya. Pembunuhku hanya seorang.”

Tidak ketinggalan kepada Hassan, puteranya yang tertua itu, Ali berpesan, ”Anakku, orang itu menyerang ayahmu dengan hanya satu tebasan pedang sahaja. Dan, sepeninggalku nanti, kamu boleh memilih sama ada mahu membebas atau menghukumnya. Namun, bila kamu mahu menghukumnya, lakukan dengan sekali tebasan juga. Tidak kira sama ada membunuhnya atau tidak.” Kemudian, Ali turut memperingatkan agar Ibn Muljam dilayan dengan baik sepanjang tempoh tahanannya.

Sekarang, semaklah, renungkanlah, peribadi agung manakah lagi yang seperti ini, selain dari Nabi? Maseh wujudkah manusia-manusia seperti ini lagi? Sungguh, telah terpancar jiwa besarnya menerobos penjara keegoan. Ali berkata lagi saat meniti kematiannya, ”Aku bersumpah demi Allah, apa yang terjadi pada diriku bukanlah suatu kepahitan. Kematian dan kesyahidan di jalan Allah itulah yang aku rindukan sepanjang hidupku. Syukur, ia terjadi saat aku melaksanakan ibadah.”

Dua hari menahan luka bukanlah memeritkan buatnya. Itu bukan derita bagi Ali. Ali sebenarnya telah lama derita: yang tegas Ali Shari’ati—dalam karyanya berdimensi luas, Ali—deritanya yang sebenar adalah sepanjang 25 tahun sebelum ia menjadi khalifah. Ali inilah, yang setiap malam semenjak itu, saat manusia sedang lena, di suasana yang kelam, ia membawa hati yang derita melangkah ke sumur untuk melepaskan ”derita kesendiriannya”.

Dini 21 Ramadhan 40 H, kota Kufah mulai hening. Germersik tangisan bersatu mengiringi kepergian satu jiwa keriangan. Dulu, Ali pernah bertanya, ”wahai fajar, pernah aku tertidur saat dikau menyinsing?” Namun, kali ini ternyata fajar yang menyinsing itu mendapat jawapannya. Akhirnya, sinsingan fajar tidak lagi ditemani oleh jasad sang Imam itu buat selama-lamanya. Maka, Jalaluddin Rumi pun menyambung puisi dari Mathnawinya itu:

Ali was quiet and then finally answered,

I am God's Lion, not the lion of passion....
I have no longing
except for the One.”

6 comments:

publicma said...

terima kasih

najwan halimi said...

Aqil,

Air mata saya menitis...

adibah abdullah said...

salam,

Kematian memang adalah suatu yang mistik dan mempesonakan.

Manusia hidup berpuluh-puluh tahun tetapi mati sekali sahaja. Perkara hebat yang dapat dicapai semasa hidup mungkin beratus, malah beribu. Bagaimana pula perkara yang dicapai sewaktu mati? Tidakkah indah jika mati itu berlaku dengan penuh romantisme, sebuah kematian dengan signifikan yang besar?

Tapi tentu sahaja yang lebih penting adalah apa yang berlaku kepada ruh sesudah jasad itu mati, kan?

meow~

Serunai Faqir aka SF said...

Mampukah kita mengikut jejaknya?

Anonymous said...

suatu coretan yg amat baik. Sebenarnya baca SELAK (e tanda) atau SELAK (e)

ehsan shahwahid said...

Mungkin ini hakikat seorang insan. Jika benar, gerangan makhluk apakah yang bertebaran di atas muka bumi ini...