www.flickr.com

Thursday, July 19, 2007

Laylat al-Raghaib

Subbûhun Quddûsun Rabbul malâikati war-rûh
Maha Suci dan Maha Quddus Tuhannya malaikat dan Ar-Ruh

Tersemat di kalangan sufi kepercayaan bahawa tawhid bermula dari sebuah malam. Malam di mana terciptanya nur muhammad. Kalangan ini turut percaya, nur yang diciptakan oleh Tuhan awalnya terletak pada dahi Nabi Adam as. Dengan penuh senang, kalangan ini memaparkan kembali sebuah cerita dari syurga tentang asal-muasalnya tawhid tersebut.

Dari cerita sufi, pernah Nabi Adam as cuba mendapatkan kepastian dari Tuhan, ”Wahai Tuhan, nur apakah yang selalu menyinari dahiku ini?”

Sambil memahami kemusykilan hambaNya itu, Tuhan membalas, ”Wahai Adam, nur itu adalah nur Nabi dan Rasul-Ku yang tercinta. Itu adalah nur hamba-Ku, Muhammad saw. Dan, dari nur itu aku telah menciptakan kamu. Bahkan, aku menciptakan dia terlebih dahulu sebelum Aku menciptakan kamu, dan Aku tempatkan nur itu di kepalamu. Nur itu akan terus-menerus kepada Nuh as, kepada Ibrahim as, kepada Ismail as dan akhirnya sampailah kepada Muhammad saw.”

Demikian antara cerita yang akrab berlegar-legar di kalangan aktivis sufi, terutamanya dari jalur Sulthanul Awliya Syaikh Nazim Adil Al-Haqqani. Mereka menyambut laylat al-Raghaib tersebut dengan penuh ibadah, penuh kesyahduan dan penuh ketekunan. Bagi mereka, inilah malam suci, iaitu malam yang meraikan du’a-du’a dari hambaNya yang ikhlas.

Mungkin cerita di atas meninggalkan banyak ruang keraguan buat mereka yang di luar lingkaran sufi. Namun, dialog dari al-Wasail yang dimuatkan oleh al-Hurr al-'Amili tentang malam ini tidak kurang menariknya.

Pernah Rasulullah saw bersabda: “Bulan Rajab adalah bulan Allah, Sya’ban adalah bulanku, dan Ramadhan adalah bulan ummatku. Barangsiapa yang berpuasa penuh di bulan Rajab, Allah mewajibkan baginya tiga hal: Pengampunan semua dosa yang lalu, penjagaan terhadap sisa umurnya, keamanan dari kehausan pada hari kiamat.”

Lalu salah seorang sahabat yang tua berdiri sambil berkata: “Ya Rasulullah, aku sudah lemah tidak mampu berpuasa sebulan penuh.”

Kemudian Rasulullah saw bersabda lagi: “Berpuasalah pada hari pertama, hari pertengahan dan hari terakhir, kebaikan satu hari berbanding sepuluh hari, sehingga kamu akan memperoleh pahala seperti orang yang berpuasa sebulan penuh.”

Selanjutnya Rasulullah saw meneruskan: “Tetapi janganlah kalian lupa malam Juma’at yang pertama di bulan Rajab, kerana sesungguhnya malam itu adalah malam yang oleh para malaikat dinamakan malam Raghaib. Setelah berlalu sepertiga malam, di malam itu, seluruh malaikat langit dan malaikat bumi berkumpul di Ka’bah dan sekitarnya, Allah datang kepada mereka dan berfirman: “Wahai para malaikat-Ku, mintalah kepadaku apa yang kalian inginkan.”

Maka, setelah itu para malaikat menjawab: ”Hajatku pada-Mu wahai Tuhanku adalah ampunilah orang-orang yang berpuasa di bulan Rajab. Allah Azza wa Jalla menjawab: ”Aku telah melakukannya.”

Jadi, bagi para pelahap ibadah yang melihat tawhid dalam versi mereka, tentunya bulan Rajab adalah antara bulan yang dinanti-nanti, dan laylat al-Raghaib adalah antara malam yang ditunggu-tunggu. Inilah malam kewujudan nur Muhammad. Tapi sedarkah kita, di seberang sana kedengaran deguman gendang yang melantunkan, ”bid’ah, bid’ah dan bid’ah”! Memang, keras sekali paluan tersebut!

Maka, bukan gerun lagi yang menjelma, tapi keliru pula yang hadir. Bahkan sebahagian besar muslim yang berada di antara dua kalangan ini tidak lagi mengerti atau endah, apakah kita harus mengistimewakan malam Juma’at pertama di bulan Rajab ini. Benar juga, mungkin kerana bosan dengan pertembungan dua kubu yang berseberangan ini: sufi dan salafi, maka sebahagian dari mereka mencari Arthur Schopenhauer.

Kitab pencerahan, Die Welt als Wille und Vorstellung ditatap dan dibelek-beleknya, tanpa lagi menghiraukan adakah laylat al-Raghaib itu sunnah atau bid’ah. Mereka ini juga tidak lagi merasa bahagia dengan sebarang ajakan atau momokan. Yang mereka tahu cuma satu—sepertimana yang gigih diajar Schopenhauer—”kehidupan adalah ketidaksampaian”.

Ya, Schopenhauer boleh jadi benar, “...manusia dapat melakukan apa yang dikehendakinya, namun manusia tidak dapat menentukan apa yang dikehendakinya tersebut”. Tetapi, boleh juga salah. Bukankah ungkapan ini bercanggah dengan al-'Adl al-Ilahi? Malah, pengarang kitab al-'Adl al-Ilahi sendiri sebaliknya menyenangi kehadiran Laylat al-Raghaib: yang tidak putus-putus melantunkan Subbûhun Quddûsun Rabbul malâikati war-rûh sewaktu sujudnya.

Nah, terbentang malam nanti adalah malam Juma'at pertama di bulan Rajab; Laylat al-Raghaib. Di manakah kita pada saat itu? Adakah kita bersama sufi, atau bersama salafi, atau meminggir diri bersama idealisme Schopenhauer? Atau bukan itu semua?

4 comments:

mki said...

Saudara,
Saya membaca blog ini. Ada cerita di sebalik selak?

muqay said...

Salam,

Betul seperti yg saudara bicarakan apabila bertembung sufi dan salafi misi pencerahan akan dihinggapi.

Astaghfirullah...

albazrah said...

Salam, ketika di tingkatan 4, seorang senior mengingatkan saya untuk pertama kalinya tentang Laylat al-Raghaib. Beberapa kali saya mengihya'kannya.

Bila terdengar lantunan bid'ah, bid'ah, bid'ah...saya pun menghentikannya..

Sehingga saya bertemu keyakinan di dalam pelbagai hujjah ulama' sufi dan pengalaman.. Juga di dalam wirid2 mereka tentang laylat al-raghaib, laylat nisf min sya'ban, laylat al-qadr, dan mlm2 yg lain..

Aqil Fithri said...

salaam,

mki, saudara ada meninggalkan pertanyaan. tapi saya sengallah utk menyelak apakah pertanyaan saudara itu? apa ya? :-)

muqay, selamat berkunjung! hmmm, mungkin betul kata kita. tapi mungkin juga salah kata 'mereka', kan? hehehe!

albazrah, orang yang cakap bid'ah, bid'ah, bid'ah itu mungkin tidak pernah membaca Rasail al-Nur kot? :-)