www.flickr.com

Monday, April 7, 2008

Hadiah Agama

Apakah hadiah yang agama berikan kepada kita?

Entah? Barangkali ada yang akan menghempas begitu. Namun, tentunya—pada sebilangan orang—agama mampu membimbing manusia; mengatur cara hidup manusia; dan mengembalikan manusia pada fithrah. Tapi, mungkinkah dalam waktu yang sama agama dapat membingungkan kita, atau terlebih lagi akan membosankan kita?

Yang mahu diberikan oleh agama itu sebenarnya apa? Dan, apakah tanpa agama kita akan benar-benar akan merasai kehilangan sesuatu? Jika ditanya pada para agamawan tertentu, barangkali habis-habisan mereka akan menegaskan keperluan hidup beragama. Agama, pada mereka lagi, adalah tujuan kehidupan yang menghadirkan kebahagiaan hakiki.

Sejenak difikirkan, memangkah di akhir agama itu merupakan kebahagiaan, atau dalam kata lain, sebentuk kepuasan? Itukah hadiah terbesar yang agama boleh anugerahkan kepada umat bertuhan? Apakah begitu berani untuk kita memutuskan; Sartre, Dawkins, Hawking, Weinberg dan lain-lain itu pasti tidak akan meraih kebahagiaan?

Benar, barangkali ada agamawan yang akan menambah lagi—bahawa kebahagiaan para mulhid tersebut bukanlah sesuatu yang hakiki. Kebahagiaan demikian, katanya adalah ilusi atau sementara. Tapi, apa sukatan untuk kita mengukur sesuatu kebahagiaan yang sebenar-benarnya? Dan, mahu dinisbikan kepada apa rasa kebahagiaan itu? Apakah nisbi itu bersifat sekata dan universal?

Mungkin ada yang lupa. Atau mungkin ada juga terlepas pandang. Kita maklum, Bhutan bukan sebuah negara Islam. Sebaleknya Bhutan diketahui antara negara yang dalam kelas mundur, tapi akhirnya melalui kajian Gross National Happiness, Bhutan telah muncul sebagai sebuah negara yang paling bahagia di dunia. Jadi, di mana Islam di Bhutan?

Begitu juga Richard Dawkins, dalam The God Delusion menegaskan bagaimana keyakinan dan kepercayaannya bahawa kehidupan seorang mulhid itu seharusnya lebih ria serta teruja secara intelektualnya berbanding kehidupan beragama. Agama, bagi Dawkins lagi adalah “merendahkan sains dan melemahkan intelek.” Dan, jangan aneh, Dawkins ternyata benar-benar menjiwai betapa nikmatnya kehidupan bila Tuhan dapat di-nyahilusikan.

Nah, mungkinkah contoh ini dapat menunjukkan bahawa agama kini tidak boleh lagi diserangkai dengan kebahagiaan semata-mata? Dalam sesetengah jalur, atau dalam sebahagian mazhab rentas agama, ada yang menawarkan jalan keluar yang berbeza: cinta! Dalam tradisi ini, inilah kosakata yang paling berkuasa, dan paling mempersona. Fekah sekalipun tidak mampu menumpaskan cinta. Cinta bukannya labirin, tapi adalah matlamat pada rasa manusiawi kita.

Para pencinta, atau mereka yang bermazhab cinta ini, pasti akan mendahulukan rasa mahabbah berbanding faham idealogi masing-masing. Kalau ada yang membaca Love of God: A Sufic Approach, tentu ada yang terkesan bagaimana Mir Valiuddin menunjukkan akar kata Allah.

Menurut hemat Vali’uddin, kata Allah dari bahasa Arab adalah berasal dari walaha, dan makna walaha ini antaranya bererti kecintaan dan kerinduan sepertimana yang dirasakan oleh seorang ibu kepada anaknya. Itulah tamsilnya kedashyatan cinta yang terbina dari nama Tuhan!

Khaled Abou El Fadl turut begitu. Dalam The Great Theft: Wrestling Islam from the Extremists, Abou El Fadl menghimbau keperian semangat cinta. Pernah sewaktu ia ditanya dalam kuliahnya oleh pelajar bukan-Islam tentang apakah nilai-nilai moral yang paling ketara dalam Islam, maka pantas saja ia memileh ungkapan; “kaseh sayang, cinta dan kedamaian” sebagai adi-nilai yang harus dihargai dalam rakaman tradisi Islam.

Meladeni cinta ini tentunya juga akan membawa kita pada ajaran kaseh sayang Nabi Isa as semenjak berabad-abad yang lalu. Bayangkanlah, andai tiada cinta, makalah hilang seri agama tersebut. Malah, mana-mana agama sekalipun memerlukan cinta sebagai keindahannya. Andai kalangan yang percaya pada Tuhan hidup saling mencintai, maka taasub idealogi pasti tidak lagi mempunyai tempat. Memang, “Tuhan adalah kaseh; Tuhan adalah cinta.”

Cinta, adalah pemyembuh bagi segalanya. Duka, pingin, bahkan dendam sekalipun akan surut dalam sebuah dakapan cinta. Cinta ada di mana-mana. Memiliki cinta akan menghiasi kita dengan kehalusan jiwa terhadap sebarang unsur kewujudan. Kita akan diajar untuk lebih menghargai ontologi, serta mengenang bahawa semuanya adalah sama-sama kejadian. Teringat kita pada sebuah rangkap pilihan Jalaluddin Rumi yang getarannya tidak lekang hingga saat ini:


“Sejak kudengar tentang dunia Cinta
Kumanfaatkan hidupku, hatiku
Dan mataku di jalan ini
Aku mengira bahawa Cinta
Dan yang dicintai adalah berbeza
Kini aku mengerti bahawa keduanya sama.”

Tentu sekali, mengapai cinta, adalah satu tujuan kesempurnaan. Lantas, ada pertanyaan yang menghambat, ada apakah pada sebuah idealogi berbanding dengan sebuah cinta? Ternyata, idealogi mana-mana pun tidak lebih dari cinta. Cinta lebih menawari kemanusiaan. Kerana, kadang-kala tampaknya taasub idealogi seperti kian mahu mengugat rasa manusiawi kita—hingga mencipta paksaan kemutlakan.

Kita sudah ada pilihan lain. Mazhab cinta yang alih-alih mengajar kita; menyayangi semua mazhab; menyayangi semua agama; bahkan turut senang dalam menyayangi mereka yang mulhid sekalipun. Selagi ada nama cinta, di situlah agama bersemi. Selagi ada nama kaseh sayang, maka di situlah hamburan kata-kata “sesat” menjadi terlarang.

Sememangnya hadiah agama adalah cinta. Cinta dan agama adalah berdampingan. Kalimah cinta yang diracik ini bukan atas nama “kerana” tetapi atas nama “walaupun”; l’amour n’est pas parce que mais malgre. Jika tidak, mereka yang taasub idealogi secara tidak sedar lebih senang untuk bertarung dengan Tuhan, bukan lagi membela Tuhan—yang sungguh kaya dengan warna-warni cinta-Nya!

Jadi, mampukah—meskipun sesaat—bagi mereka ini (agamawan tertentu) untuk mengalahkan kebesaran cinta Tuhan pada makhluknya? Sedangkan Imam Ali Abi Thalib dalam awalan du’a Kumayl-nya melantunkan; warahmati wasi’at kulla syay; dan kaseh sayang Tuhan itu meliputi segala sesuatu.

Dan, barangkali du’a tersebut tidaklah memadai. Tidak terelak, ada saja yang resah. Gelisah keriuhan. Tapi, bukankah juga maseh ada hadith qudsi: “Aku adalah khazanah terpendam. Aku cinta (hubb) dikenal, maka Aku ciptakan makhluk." Kini, apakah mereka harus bising lagi—sembari menjaja idealogi usang secara taasub?

1 comment:

najwan halimi said...

Mazhab Cinta

Cinta tak cuma sarana,
Bukanlah pemainan saja,
Adalah akhlak istana,
Cinta sifat ragam Raja.

Mazhab cinta paling aneh,
Sultan dan hambanya sama,
Kedua-duanya remeh,
Dihapuskan oleh kama.

Kalau kumenjadi abu,
Di dalam api asmara,
Dari daftar wujud itu,
Hilangkanlah nama saya.

"Mutu kabla an tamutu",
Dalam api cinta mati,
Itulah maksudnya jitu,
Waktu bersabdanya Nabi.

Sudah mati asyik tapi,
Tetap hidup sang maksyuknya,
Hidupnya memang sejati,
Si asyik pinjam hidupnya.



*Dedikasi khas buat saudara Aqilfithri.