www.flickr.com

Wednesday, November 19, 2008

Cerah & Cendikia

Tidak semua jurucerah adalah cendikia, dan tidak semua cendikia adalah jurucerah. Tapi, dalam diri Allameh Ali Akbar Dehkhoda (1879-1959) ada kedua-duanya; kecerahan dan kecendikiawanan.

Siapa Dehkhoda?

Ia bukanlah manusia yang terhegeh-hegeh dengan Islam Hadhari, konon untuk berlagak jurucerah. Ia juga bukanlah manusia yang bermain-main dengan istilah glokal, konon untuk berlagak cendikia.

Sebaleknya, Dehkhoda adalah manusia yang sedar akan keadaan kemanusiaan di zamannya; arif pada bentuk kesejarahannya; dan meletakkan dirinya sebagai kepunyaan masyarakat. Ini semua--dengan rasa senang--digalasnya atas nama tanggungjawab sosial.

Hari ini, namanya telah dirakam dalam Loghatnameh Dehkhoda Institute & International Center for Persian Studies. Tanda ingat ini sudah tentu atas sumbangan Loghatnameh-nya.

Dan, hari ini juga, bila membaca tentang Dehkhoda, saya teringat pada rintihan takjub seorang ‘anak muda’--yang cukup-cukup kesal kerana dalam dirinya maseh menyimpan sisa-sisa kepentingan diri.

Memang, sering saja alasan kebijaksanaan digunakan untuk tidak mahu menzahirkan keberanian. Konon itu strategi. Malah, katanya, "jika aku terus begini, bagaimana untuk aku menjawab pada-Nya nanti?"

Saya hanya terdaya menunduk.

1 comment:

Pewaris Reformasi said...

anak muda ini tulus.

semoga dia dipermudahkan.