www.flickr.com

Friday, February 6, 2009

Feudalisme

Mohon derhaka, asalnya semacam dua kata yang berlainan nada. Tapi, ternyata frasa ini sangat berkuasa. Bukan sahaja laras bahasanya, malah kandungannya sendiri.

Saya memang mendukung bila Mohammad Nizar Jamaluddin mengangkat frasa ini. Tiada keraguan. Sudah tiba masanya untuk kita memohon derhaka. Bukanlah kerana tarikan pangkat eksekutif, tapi kerana jiwa luhur seorang manusia tidak terikat pada feudalisme. Dewasa ini, hujah atas dasar simbol sudah tidak lagi ampuh. Hujah yang lebih kekal ada dalam kekuatan nalar, bukannya pada simbol. Sebab itu, ketebalan Melayu pada sebarang simbol feudalisme ini haruslah ditamatkan. Apatah lagi, kehangatan sekarang boleh memangkin kesedaran ini. Iktibarnya, jangan pula ada yang pandai-pandai mahu kembalikan kekebalan feudalisme ini!

Murtad agama lain. Manakala, murtad Melayu (feudalis) itu lain. Justeru, saya (bukan patik)--bukan orang Perak--juga mohon derhaka!

2 comments:

Anonymous said...

saya pun nak mohon sekali hehe

Pewaris Reformasi said...

nak mohon juga, ada kena isi borang tak? hehehe..yuran? :p