www.flickr.com

Thursday, December 3, 2009

Farsi (1)

Salam beh hamegi (Salaam semua)!

Maaf, barangkali saya perlu nyatakan awal-awal, apa yang ditulis ini adalah untuk saya, untuk diri sendiri. Sebab itu, saya menggunakan kata "saya" saja.

Tapi, mengapa—yang ditulis ini—dikongsi pada khalayak? Kerana, kalau ada kebaikan, itu harapnya terlimpah. Dan kalau ada kekurangan, itu kelak akan mendorong sebuah perbaikan. Apa yang mahu ditulis? Saya hanya mahu menulis sebuah pengalaman belajar bahasa baru, belajar Farsi.

Sebelumnya, memang pernah belajar sendiri, namun tak pernah berhasil. Mungkin kegagalan itu lantaran tak ada rasa "kesungguhan berjamaah." Mungkin saja lantaran kemalasan. Kemudian pernah juga mengupah seorang pelajar Iran, untuk mengajar, tapi hanya sempat beberapa kali saja, kerana akhirnya saya harus berangkat ke Indonesia.

Maka, setelah empat bulan di Indonesia, baru kali ini ada berkesempatan mengikuti kuliah Farsi, secara sistematik.

Saat pertama kali guru kuliah memperkenalkan kelebihan-kelebihan belajar Farsi, mantan pelajar Qom itu menyelitkan tentang keasyikannya membaca karya-karya Ali Shariati dari bahasa asalnya. Itu jelas merangsang saya dan teman-teman lain untuk memulakan sebuah kembara bahasa.

Saya maseh ingat sebuah ungkapannya, "saat kita membaca Fatima is Fatima, kita terasa dibuai dengan emosi yang luar biasa sekali, kerana yang kita baca itu bukan sekadar pengetahuan, sebaleknya juga bayangan saat-saat ketika pengetahuan itu dicurahkan."

Ali Shariati, dengan Kavir-nya itu, memang antara sebab yang mendorong saya untuk belajar Farsi. Mahu membaca karya-karya-nya dari bahasa asalnya. Begitu juga hasrat untuk menyelami Rumi, Hafez, Ferdowsi, Ayn Qudat al-Hamadani, Attar, Sa'di, dll. Walau bagaimanapun, di atas semua itu, sebenarnya ada alasan lain yang mendahuluinya.

Bahasa memang sebagai perantara untuk kita masuk ke dalam paradigma sesebuah kebudayaan. Di sana, kebudayaan Iran itu, pada saya, adalah sebuah kebudayaan misteri, kompleks, dan sepertinya sedang mengejek-ejek saya untuk mengenalinya. Saya tahu, ejekan itu dihamburkan kerana sampai dewasa ini saya tak pernah memahaminya.

Kini, saya mahu mencuba. Saya cuba untuk menyambut ejekan itu, dan menuliskan "pengalaman menekuni sebuah bahasa yang setua Yunani itu." Moga-moga di hujungnya catatan kembara ini akan berguna untuk ingatan sendiri.

Untuk yang lain, kalau ada manfaat, silakan saja. Mibinamet (sampai jumpa)!

1 comment:

Faizal said...

Bagus tu tuan..rugi masa di UKM dulu saya tidak belajar bahasa farsi dengan rakan-rakan semakmal dari Iran.

Di sini pula, bahasa Perancis saya masih di takah pertama. Belum maju-maju lagi :-)..(alasan tipikal!)

Walau apapun saya doakan semoga Tuhan terus memberikan kekuatan kepada tuan dan saya juga untuk belajar bahasa baru yang agak unik ini.