www.flickr.com

Friday, December 4, 2009

Farsi (2)

Hari ini, adalah hari kedua saya belajar Farsi. Hari yang benar-benar belajar bahasa.


Barangkali, dalam pembelajaran mana-mana bahasa sekalipun, hari seperti ini sentiasa dianggap pengantar yang paling mudah. Sebelumnya, kita hanya diperkenalkan mengenai sejarah, budaya, dan tradisi yang terangkum dalam bahasa-bahasa tertentu—kononnya untuk membangkitkan “seru” pembelajaran bahasa.

Untuk kali ini, saya dan teman-teman (kami) diperkenalkan dengan aksara Farsi; jumlahnya, sebutannya serta tulisannya. Memang, hampir seluruhnya adalah aksara yang dipinjam dari bahasa Arab, kecuali tambahan lima. Barangkali rakyat Iran menerapkan tambahan aksara ini sewaktu kedatangan Islam ke ranah Persia. Pendekatan ini penting agar tersuai dengan tutur Farsi itu sendiri.

Sebab itu, ada jurang besar antara penyebutannya Arab dan Farsi, sepertinya Farsi sarat kedengaran aksara ه (he). Ini seimbas semacam warna-warni bahasa Kelantan pula. Apapun, elok saya catatkan kesemua aksara tersebut, berserta dengan penyebutannya (secara persis), sebelum menyentuh mengenai lima yang berbeza itu:

ا (alef), آ (ā), ب (be), پ (pe), ت (te), ث (se), ج (jim), چ (che), ح (he), خ (khe), د (dāl), ذ (zāl), ر (re), ز (ze), ژ (zhe), س (sin), ش (shin), ص (sād), ض (zād), ط (tā), ظ (zā), ع (ayn), غ (ghayn), ف (fe), ق (ghāf), ک (kāf), گ (gāf), ل (lām), م (mim), ن (nun), و (vāv), ه (he), ی (ye), ء (hamze)

Demikian 34 aksara yang terdapat dalam Farsi, di mana ada tambahan 5 dari aksara Arab iaitu: آ (ā), پ (pe), چ (che), ژ (zhe), dan گ (gāf).

Walau bagaimanapun—dalam kesemua aksara ini—kami turut diperkenalkan ada kesamaan sebutan pada bahagian-bahagian tertentu untuk beberapa aksara. Ini termasuklah:

pertama; ز (ze) = ژ (zhe) = ض (zād) = ظ (zā),
kedua; ا (alef) = ع (ayn),
dan ketiga; غ (ghayn) = ق (ghāf).

Tapi, saya maseh lagi keliru, pada saat mana aksara ini dibezakan penggunaannya. Mungkin hal ini harus disemak lanjut.

Setelah bersusah-payah melenturkan lidah, terutamanya huruf ژ (zhe), maka kami diajarkan pula angka-nya. Namun, hanya dari 0 hingga 10 terlebih dahulu. Sebab, setelah itu akan berlaku perulangan sepertimana kebanyakan angka dalam bahasa lain. Terdapat juga beberapa angka-nya ini dipinjam dari Arab:

۰ (sefr), ۱ (yek), ۲ (dō), ۳ (she), ۴ (chahār), ۵ (panj), ۶ (shesh), ۷ (haft), ۸ (hasht), ۹ (noh), ۰۱ (dah)

Tentang angka ini, sebenarnya ada hubungan yang menarik antara Farsi dan Indonesia, terutamanya Jawa (atau, Sanskrit?). Salah satu contohnya, dalam bahasa Jawa sendiri, lima itu adalah merujuk kepada kata "panca," yang dikatakan diambil dari Farsi itu sendiri (panj). Begitu juga "ika" (satu)--yang terkenal pada frasa "bhinneka tunggal ika"--dan ika itu dikatakan berasal dari yek (satu).

Hal ini juga dijelas dengan baik oleh Muhammad Zafar Iqbal, yang melakukan penelitian pengaruh Farsi terhadap Nusantara. Dalam bukunya itu, Kafilah Budaya: Pengaruh Persia terhadap Kebudayaan Indonesia, ahli akademik Universitas Indonesia itu memaparkan beberapa kebudayaan Farsi yang terserap dalam budaya Nusantara. Ini termasuklah budaya seperti tabut, tahlilan, nakhl, tradisi muharram, dll.

Lalu, setelah dua asas penting dalam bahasa telah pelajari, maka kami disuguhkan nama-nama hari dalam Farsi. Mungkin ini pelajaran yang santai, di mana hari dalam Farsi disebut seperti membariskan angka saja. Begini:

شنبه - Shambe (Sabtu) 
یکشنبه - Yekshambe (Ahad)
دمشنبه - Dōshambe (Isnin)
سهشنبه - Shehshambe (Selasa)
چهارسنبه - Chahārshambe (Rabu)
پنشنبه - Panjshambe (Khamis)
جمعه - Jom’e (Juma’at)

Nah, jika lihat susunan harinya, tersusun, bukan? Kecuali hari Juma'at. Meskipun begitu, ada satu hal yang menganggu saya: mengapa harinya dihitung bermula dari Sabtu? Apakah tradisi Iran sebenarnya ada hubungan dengan tradisi Yahudi? Entah, belum ada jawapan. Tapi memang, Bahasa Farsi adalah setua dengan Bahasa Hebrew, serta Bahasa Yunani sekalipun. Maka, segalanya berkemungkinan.

Kemudian, sebelum kelas berakhir, kami diperkenalkan sedikit tatabahasa-nya. Berbanding Bahasa Melayu, struktur Bahasa Farsi sama sekali berbeza. Ini di mana tersusun menuruti: subjek + kata nama + predikat (?). Mithalnya begini:

من دانشمند هستم - man dāneshman hastam (saya adalah saintis)
تو دانشمند هستی - tō dāneshman hasti (kamu adalah saintis)
او دانشمند هست - ō dāneshman has[t] (dia adalah saintis)
ما دانشمند هستیم - mā dāneshman hastim (kami adalah saintis)
شما دانشمند هستید - Shomā dāneshman hastid (kalian adalah saintis)
آنها دانشمند هستند - ānhā dāneshman hastand (mereka adalah saintis)

"Dāneshman" itu bermakna saintis. Jadi, berdasarkan struktur ini, kita sebenarnya hanya perlu menukar kata nama menjadi, دانشجو (dāneshju = mahasiswa), dll saja. Manakala yang lain dikekalkan, untuk membina kalimat baru. Memang mudah, bukan? Tapi, yang susahnya adalah menulis catatan ini. Bukan saja berselingan antara aksara Farsi dan Rumi, di tambah lagi papan kekunci ini tiada petunjuk aksara Farsi. Mungkin kena cari pelekat :)

Baiklah, sampai sini saja dulu. Mibinamet!

1 comment:

LENSA PR said...

menarik tu